Sunday, March 28, 2010

Power of Share

Sudah sebulan lebih gue ngga nge-blog. Ikutan silent seperti blog temen-temen yang lain. Padahal sebelumnya gue yang paling panik saat blog temen-temen pada silent. Tidur sementara.

Seperti kata BeNing, kesibukan menjadi alasan untuk gue sudah lama ngga menulis. Padahal seharusnya gue bisa paksakan untuk terus menulis. Hitung-hitung untuk menghilangkan stress lah. Pengalaman dan pelajaran kan paling bagus untuk dibagikan, bukan untuk dipendam sendirian.

Emang siapa lo, bisa memendam semua masalah di hidup lo, tanpa akhirnya menjadi stress sendirian?? Superman lo?? Superman aja bisa stress.

Nah kan ketauan gue lagi stress. Lagian cerita dalam sebulan lebih ngga di sharing-sharing seh.
Tapi bijimane mau sharing-sharing, kalau waktu buat nulis aja ngga ada?? Sekarang dari pagi sampai agak malam, gue kerja di kantornya temen pamanku. Disana gue jadi General Manager loh. BeTeWe, General Manager itu bahasa koreanya Pembantu Umum kan yah?? Bener kan yah?? Gue ngga salah translate kan yah??

Pulang kantor gue cuma sempet makan (itupun kadang ngga sempet) trus mandi, abis itu ngurusin masalah Toko gue sendiri yang di rumah. Tidur aja setiap hari cuma 5-6 jam.

Si Jo sampe bilang kalo gue makin lama makin pendiem aja. Ya iyalah, gue kan tipe orangnya makin stress makin ngga bisa ngomong. Pokoknya kalau liat tampang gue lagi butek, jangan di ajak ngomong deh, kalo ngga mau kena semprot (tapi ngajak chatting boleh kok, asal tahan aja kalau gue jawabnya cuma 1-2 kata).

Oh iya back to topic yah, Power of Share. Gue ini kan sebenernya narsis, bahkan mungkin lebih narsis dari si Jo. Jadi mana bisa gue keep silent lama-lama. Baru sebulan lebih ngga nge-blog aja udah stress sampai kayak orang gila.

Belum lama ini pintu rumah jadi sasaran, gue hajar, karena sebel sama seseorang tapi ngga bisa ngungkapin. Jadilah sekarang tangan gue (yang dulunya sangat amat mulus. hiksss....) masih ada bekas luka yang ngga tau kapan bisa hilang. Secara gue ada turunan diabetes, luka bekas kebaret yang 2 tahun lalu aja belum hilang sampe sekarang.

Trus ngeliat gue stress, adik gue tersayang - yang sekarang lagi ambil S2 Psikologi - yang amat sangat menyayangi gue - cici satu-satunya - semata wayang - kalo ilang ngga ada lagi, dengan suka rela menjadikan masalah gue bahan thesis untuk teman sekelasnya.

Awalnya gue kira becanda, ehhh temennya beneran datang loh buat interview gue. Ya sudah gue kasih aja blog Perjalanan ke temennya itu. Ehh setelah baca blog gue temannya malah tambah napsu buat jadiin masalah gue bahan thesis dia. Kenarsisan gue merambah ke thesis orang deh. Tambah terkenal deh gue.

Besok-besok kalo mau interview gue harus bayar loh. Emang nulis Perjalanan Grey yang udah ratusan page itu gampang?? Susah loh. Butuh mood yang bagus. Dan mood yang bagus itu pasti akan semakin mudah tercipta kalo gue udah BEBAS. Bebas financial, bebas waktu, bebas pikiran, dan bebas mencintai.

Gileee ngga berasa loh nih tulisan meski ngalor-ngidul, tapi udah berhasil masuk pages ke-2 di Microsoft Word gue. Kangen loh nulis panjang lebar begini. Udah lama ngga bisa. Apalagi nulis dalam bahasa Indonesia yang ber-EYD, udah lama banget loh ngga diasah.

Mulai sekarang mau mulai nulis-nulis lagi ahh. Daripada gue stress trus makin banyak yang tertarik jadiin masalah gue bahan thesis, trus gue makin terkenal, trus makin ngga punya waktu deh buat pacaran karena tiap hari di interview.

Trus mau sampe kapan gue jomblo??? Lama-lama bisa straight neh gue. Ayo dong para mak comblang, bantuin gue cari pacar.



Grey_S


Read more......