Saturday, February 27, 2010

Goldilock, cinta masa lalu

Buset dah, ngga berasa sudah Cap Go Meh lagi, padahal perasaan kemarin baru Imlek-an deh. Tapi yah beginilah yang namanya waktu semakin hari semakin cepet, sudah ngga kayak jalan lagi tapi lari bo. Padahal semakin tua, gue semakin ngga bisa tuh lari cepet-cepet. Udah factor U kali yah?

Tadinya gue mau cerita perjalanan gue ke negeri singa, dalam misi menemui suhu Epent, tapi udah hampir basi kayaknya. Jadi gue ngga mau cerita banyak ah, kecuali tentang “date” gue sama suhu Epent. Hihihihihii…. Co Cuitttt…. Lo orang jangan iri yah?? Salah sendiri kalau ke negeri singa ngga ngajak-ngajak, jadi gue juga ngga ngajak-ngajak dong.

Tapi suhu Epent beneran sweet deh, kalo gue straight di threat like that pasti jatuh hati deh sama dia. Sayangnya gue homo, jadilah gue tetep lebih milih naksir si Wonder Woman sexy yang bagiin brosur di Mall. Hhihihihihihi….


Tapi ke negeri singa kali ini, meski gue kurang excited, gue dapat kue kesukaan gue loh. Kue yang bikin gue nostalgia ke jaman-jaman masih kuliah, gue masih Cute, and masih termehek-mehek sama si Filipino.

Kue-nya namanya GOLDILOCK POLVORON. Kue khas Philipine yang terbuat dari susu, dan terdiri dari berbagai rasa. Ada yang Pinipig, Cashew, Peanut, and Coffee.

Dulu tuh gue sering di bawain Goldilock sama dosen-dosen gue, tiap kali mereka pulang ke negaranya, cuma 1 biji per orang seh. Tapi si Philipino kesayangan gue saat itu pernah beliin gue khusus 1 kotak yang rasa Cashew favorite gue. Temen-temen gue saat itu ngga di bagi dong. Bahkan gue di minta buat rahasiain hal pemberian oleh-oleh khusus itu. Makanya tuh kue beneran punya kenangan tersendiri untuk gue. Hihihihihi….

Kalo ada yang ke negeri singa lagi ato ke Philipine ane nitip yah gan.
(Lho bahasa gue kok jadi forum banget, kebanyakan main di forum seh neh. Sampe ngga sempet update blog.)

Tapi beneran deh, tuh kue belum ada di negara lain selain di Philipine dan negeri Singa. Yang di negeri singa juga cuma ada di toko-toko Filipino. Makanya kemarin jadi borong sampe hampir 10 bungkus. Buat oleh-oleh juga, sekalian buat stock.

Tapi jangan minta bagi yah, NGGA AKAN gue bagi. Beli sendiri sana. Gue udah kangen sama itu kue more than 3 years. Mana ngga ada yang ngasih gue lagi sejak gue lulus kuliah dan si Filipino kesayangan gue (saat itu) pergi ke luar negeri. Jadi boleh dong gue pelit-pelit.

Udah ah gue ngantuk. Udah 2 minggu neh kurang tidur karena banyak kerjaan.



Grey_S


Read more......

Thursday, February 4, 2010

Woman is Expensive



Semalam chatting sama Elize Kian Damai.

Gue : Hi Elize, belum tidur?

Elize : Belum. Kamu sendiri kok belum tidur??

Gue : Lagi nyoba nulis lagi. Udah lama ngga bisa nulis. Jadi mau nyoba latihan nulis lagi.

Elize : Kenapa?? Kehilangan Passion??

Gue : Ngga tau kenapa. Ngga bisa aja mengungkapkan apa yang mau aku ungkapkan.

Elize : Emang selama ini apa tujuan kamu nulis?

Gue : Pertanyaan bagus. Aku sendiri ngga tau buat apa aku nulis. Aku bikin blog seh buat tempat curhat dan buat ngebantu aku menjelaskan ke orang-orang yang aku sayang tentang apa yang ada di pikiranku. Karena aku kan ngga bisa ngomong secara langsung.

Elize : Atau mungkin hati kamu sudah kering sampai hampir karatan??

Gue : Hahahaha… Mungkin

Elize : Mungkin juga karena semua sudah beralih ke FB dan Blog sudah jarang pembacanya.

Gue : Mungkin juga. Sayangnya akun FB aku sudah aku hapus.

Elize : Dan kamu juga sibuk dengan bisnis kamu kan??

Gue : Iya seh. Tapi harusnya dengan semakin sibuk, aku semakin bisa membuka wawasan, dan semakin bisa menulis apa saja. Tapi ini malah sebaliknya.

Elize : Udah lah kamu focus cari uang aja. Nikah di luar negeri kan mahal.

Gue : Hahahahha iya yah. Apalagi biaya Make Up istri nanti.

Elize : Yeah… Woman is expensive.

Yes….Woman is expensive. Bener kata Elize. Seandainya gue serius dengan impian gue buat nikahin partner gue kelak, gue harus sukses dulu karena menikahi seorang wanita itu emang MAHAL.

Bisa lo orang bayangin dong, gue (wanita) kalau mau menikahi seorang wanita juga, artinya kan gue harus keluar negeri. Minimal ke Amsterdam / Amerika. Biayanya udah berapa tuh bo??

Trus wanita kan juga butuh Make Up, secara meski gue ngga pinter dandan dan males banget untuk urusan dandan, tapi tetep dong gue sukanya sama cewe yang bisa selalu terlihat cantik, meski gue juga ngga suka sama orang yang dandannya terlalu menor.

Trus lagi, wanita kan juga butuh ke salon, shopping, Spa, dan lain-lain. Secara yah meski gue ngga terlalu suka shopping, tapi gue suka ngeliatin cewe-cewe yang modis. Gue juga lumayan suka ke salon, cuma sering mikir mahalnya doang makanya sekarang mah cuma setahun 2x ke salonnya. Itu pun kalo rambut gue udah gondrong ngga keruan.

Dan SPA, sumpah. Gue tergila-gila sama Spa dan segala jenis Massage. Kalau gue punya duit berlebih, mungkin gue bisa dua minggu sekali ke Spa. Sayangnya gue bokek aja, jadinya cukup 2 tahun sekali baru pergi ke Spa. Itu pun nabung dulu baru bisa ke Spa. Makanya kalau gue nekad mau punya pasangan wanita, ngga mungkin dong gue ke Spa sendirian. Pasti dong dia juga mau ikutan. Artinya dobel dong biaya ke Spa-nya.

Jadi intinya Wanita itu emang mahal, kalau kalian ngeliat gue ngga nulis-nulis lagi atau lamaaaaaaaa banget baru posting-posting yah mungkin aja saat itu gue lagi bekerja keras demi sesuap nasi dan segenggam berlian buat meminang calon istri gue nanti. ;)


Grey_S


Read more......