Wednesday, September 23, 2009

“A promise is a promise Mr. Politician” - Salute for JOKO ANWAR.


Siang tadi pas gue terima e-mail dari temen gue, gue sama sekali ngga percaya dengan isi E-mail tersebut. Katanya Joko Anwar sang sutradara terkenal itu melakukan aksi bugil untuk memenuhi janjinya. Ehh… pas gue buka website berita ternyata lagi pada heboh dengan berita yang sama. Jadi mau ngga mau gue percaya deh dengan isi berita tersebut.

Tapi gue ngga mau cerita lagi tentang kronologis berita Joko Anwar ini. Udah bisa di baca dimana-mana kok. Gue mau ngebahas quotenya yang gue sukaaaaaaaaaaa bangetttttttt….

“A promise is a promise Mr. Politician”

Kalau ada pemilihan quote of the month, gue pasti akan pilih quote ini. Hari ini aja gue udah copy-paste berkali-kali quote ini di semua virtual account yang gue punya.

Gue melakukan ini semua bukan karena gue nge-fans sama Joko Anwar yah. Sebelumnya gue bahkan ngga tau sehebat apa seh sutradara terkenal yang satu ini. Ternyata (gue baru tau) kalau beberapa film favorit gue adalah besutan dia. Halah.

Back to kenapa gue sampe mau Co-Pas quote-nya dia sampai berkali-kali, karena gue bener-bener suka kata-katanya. Gue Co-Pas lagi deh nih buat kalian…

“A promise is a promise Mr. Politician”

***

Ngucap janji emang gampang kawan. Bukankah lidah itu memang tidak bertulang??
Tapi bagaimana untuk menepatinya?? Tentu saja tidak semudah saat mengucapkan, benarkan kawan??

Gue sendiri sudah sering berjanji, ke keluarga gue lah, ke temen-temen gue lah, ke diri gue sendiri lah, tapi jarang banget janji gue itu bisa gue tepati tepat waktu. Kebanyakan janji-janji itu mulur bahkan sampai akhirnya sudah di lupakan oleh orang yang gue janjikan tersebut.

Karena itu gue bener-bener salut dengan Mr. Director yang satu ini. Dia benar-benar membuktikan bahwa He is the Man, dengan membuktikan janji yang sudah dia ucapkan.

Padahal dengan dalih menjaga nama baiknya di mata public, bisa saja dia mangkir dari janjinya. Toh yang tau dia berjanji di twitter hanya pengikutnya, yang saat ini “hanya” berjumlah 13,000an orang. Sekarang malah orang se-Indonesia sudah tau tentang “JANJI JOKO” itu.

Semoga aja “JANJI JOKO” ini bisa menjadi cerminan bagi semua orang yang suka berjanji. Termasuk untuk diri gue sendiri tentunya.

HIDUP JOKO ANWAR.
I LOVE YOU FULLLLLLLLLL………



Grey_S



Read more......

Nge-Blog dengan hati (1)


Di minggu-minggu terakhir menjelang lebaran yang super duper sibuk ini (sibuk jadi sopir plus pembantu maksud saya), akhirnya saya berhasil menyelesaikan tugas untuk membaca satu buku. Judulnya pasti sudah bisa di tebak. Yup. Nge-Blog dengan Hati karya Ndoro Kakung. Seorang jurnalis senior yang juga merupakan seorang Blogger ternama dan berpengalaman.

Sebenarnya buku ini sudah menghuni kamar saya sejak 1,5 bulan yang lalu, tapi baru dalam minggu ini saya menyempatkan untuk membacanya. Dulu… waktu pertama kali melihat buku ini di toko buku, saya juga sempat pikir-pikir sebelum membeli. “Bakal kebaca ngga yah buku ini??”. Masalahnya buku-buku tentang Blog dan sejenisnya kan sudah sangat banyak beredar di pasaran. Banyak juga yang sudah saya beli dan pada akhirnya buku-buku tersebut hanya menjadi penghuni lemari buku saya. Karena secara garis besarnya saja saya sudah tidak mengerti apa yang tertulis dalam buku-buku tersebut.

Buku Nge-Blog dengan Hati ini, tidak hanya bicara tentang segala sesuatu yang bergemuruh dari ranah blog, seperti blog hosting, mencari uang lewat blog, bagaimana agar blog ramai di kunjungi, kode etik, ataupun kabar teknologi yang sedang hangat di dunia blogging. Lewat tulisan-tulisannya, Ndoro Kakung mengajak para blogger agar terus berbagi. “Sampean bisa menyebut semangat itu dengan nama BLOGISME” itu katanya.

Bahkan ada satu paragraph yang membuat saya tertarik dan pada akhirnya memutuskan untuk membeli buku ini, sebagai salah satu buku pelajaran yang wajib saya selesaikan.

… mengisi blog bukan seperti ikut lomba lari jarak pendek; melejit begitu bendera start dikibaskan untuk berhenti segera dalam tempo singkat. Mengelola blog itu ibarat lari maraton, mungkin lebih jauh lagi. Begitu mulai, kita tidak perlu bergegas. Atur kecepatan dan napas, juga irama. Perjalanan begitu panjang. Kita tidak perlu buru-buru berhenti.”

Belum dua tahun saya nge-blog, namun saya sudah banyak nemukan blog-blog yang mati di tengah jalan. Padahal blog-blog tersebut lumayan berkualitas menurut saya. Selama hampir dua tahun ini pula saya juga menemukan penulis-penulis yang suka berpindah-pindah “tempat kos”. Dari blogdrive ke blogspot, pindah lagi ke wordpress, dan sekarang saat Facebook sedang booming, mereka pindah ke Facebook Notes. Tentu saja dengan alasan kenyamanan dalam berkarya.

Saya sendiri pernah mengalami masa-masa bingung mau menuliskan apa dalam blog saya ini. Saya juga pernah mengalami down, saat saya merasa Blog saya kurang popular dan tulisan saya kurang menarik dari blog-blog lainnya. Bahkan saya pernah tidak bisa LogIn di Blog saya sendiri karena terkena Banned dari pemerintah setempat, sehingga ada beberapa orang yang menawari saya untuk ikutan pindah “tempat kos”.

Yah… bisa di bilang kalau saya mau berhenti nge-blog, saya punya banyak alasan untuk “menyelesaikan Perjalanan” ini sesegera mungkin. Namun saat membaca paragraph diatas saya menjadi terkenang kembali alasan saya membuat Blog Perjalanan Grey ini. Alasan-alasan itulah yang membuat saya tidak bisa dan tidak ingin berhenti nge-blog.


Btw, alasan-alasannya saya post menyusul yah. Terlalu panjang kalo di jadikan satu postingan. Lagian masih banyak tugas rumah tangga yang harus saya kerjakan. Sampai jumpa di postingan berikutnya. Saya mo nyetrika baju dulu, abis itu mo lanjut masak buat makan malam.


Grey_S



Read more......

Monday, September 14, 2009

Twins


Kemarin siang tau-tau ada nge-add YM gue. Trus akhirnya kami kenalan deh. Katanya dia tau gue dari temennya yang pengikut di Perjalanan Grey. Katanya lagi dia terpana dengan cerita-cerita perjalanan gue karena banyak kesamaan diantara kami, salah satunya kami lahir pada tanggal dan bulan yang sama, hanya beda tahun. Sampai-sampai dia mengatakan jangan-jangan kami ini adalah anak kembar yang terpisah di kehidupan yang lalu.

Ngomong-ngomong tentang anak kembar, pasti belum ada yang tau kan kalau seorang Grey Sebastian ini memang punya saudara kembar?? Hehehhehe….
Seinget gue, memang gue belum pernah cerita tentang saudara-saudara kembar gue seh. Yang tau tentang saudara kembar gue cuma temen-temen semasa SMP-SMU, karena saat itu mereka yang paling sering terkecoh. Padahal yah (gue kasih tau 1 rahasia) mereka tuh cuma saudara kembar ketemu gede, tapi yang bikin bingung kok bisa yah temen-temen gue dulu terkecoh.

Jadi begini ceritanya, jaman SMP-SMU dulu ada 2 orang yang katanya miriiiipppp banget sama gue. 1 Senior yang beda 2 angkatan, 1 lagi junior yang juga beda 2 angkatan. So, gue berada di tengah-tengah mereka. Cucok kan tuh kalo gue dan mereka ngangkat sodara.

Sama yang Senior itu, karena dari awal masuk udah dia yang ngospek, otomatis gue kenal sama dia. So, kami kadang-kadang suka ngobrol atau ngumpul-ngumpul bareng. Sampai suatu saat, waktu gue dan Senior lagi ngobrol-ngobrol ada temen yang merhatiin trus ngomong “Lo berdua kok mirip banget seh??” trus gue dan Senior kompakan nyahut “Masa seh mirip??”. Kami berdua sama sekali tidak pernah merasa mirip satu sama lainnya. Dan akhirnya masalah ditutup begitu aja dengan temen gue yang masih ngotot nggak percaya gue dan Senior tidak ada hubungan darah sama sekali.

Lain waktu, masih hari-hari pertama di SMU, pas hari pertama pelajaran sejarah, mendadak gurunya marahin seseorang :

Guru : “Hei kamu!! Ngapain anak kelas 3 masuk-masuk ke kelas 1??“ (Sekelas bengong, gue juga bengong. Semua celingak-celinguk)

Guru : “Hei kamu!! Di ajak ngomong malah planga-plongo.” (Nunjuk ke gue) “Iya kamu. Ngapain kamu di sini??“ (gue tambah bingung)

Gue : “Lah saya kan memang masih kelas 1 bu.

Itu guru masih nggak percaya, trus dia pergi ke ruang kelas 3 buat nge-cek. Tidak lama kemudian dia balik ke kelas, trus nanya “Kamu adiknya si Senior yah??” Yah bukanlah. Gue kan anak sulung, sedangkan Senior gue itu anak tunggal.

***
Kira-kira sebulan kemudian ada acara yang membuat gue dan Senior (dia panitia) harus nginep di sekolah. Sebagai junior yang baik, gue dan beberapa temen sudah datang dari siang, kurang lebih 1-2 jam sebelum acara di mulai. Sedangkan Senior gue itu sedang sibuk mempersiapkan acara di dalam ruangan. Karena acara belum di mulai, gue dan temen gue ngobrol-ngobrol dulu dong di luar ruangan. Maksudnya seh biar nggak mengganggu yang sedang sibuk di dalam.

Pas gue lagi asik ngobrol-ngobrol neh, mendadak ada temennya Senior gue datang tergesa-gesa, trus nanya ke gue “Gue telat yah?? Acaranya udah mulai belum??” gue jawab dong “Tenang aja acaranya belum mulai kok.” Trus dia masuk ke dalam, gue ngelanjutin ngobrol sama temen gue.
Belum juga sempet ngelanjutin ngobrol, gue ngelihat temennya senior gue itu lagi bengong di depan pintu sambil ngeliatin gue – ngeliat ke dalam lagi – ngeliatin gue – ngeliat ke dalam lagi. Ada kali sekitar 2 menit dia bengong di depan pintu seperti lagi melihat penampakan.

Gue yang penasaran jadi nanya “Kenapa Kak??” Sambil ngeliat ke dalam ruangan dan senior gue ternyata juga lagi bingung ngeliatin tingkah temennya. Alhasil gue dan Senior gue saling pandang-pandangan. “Nggak Papa kok.” Jawab temennya senior gue itu. Dan gue ngeliat mukanya mendadak jadi merah kayak kepiting rebus.

Pas selesai acara dia baru cerita, kalo awalnya dia kira gue itu temennya dan dia bengong di depan pintu karena shock ngeliat temennya ternyata ada di dalam ruangan.
Setelah kejadian itu tambah banyak lha yang mengenal gue sebagai “kembarannya” si Senior, dan sebanyak itu juga orang yang terkecoh dengan penampilan kami. Apalagi pas gue potong rambut, yang kebetulan sekali gayanya sama dengan Senior gue itu. Padahal swear deh, gue ga niat ikut-ikutan loh.

***
Trus 3 tahun kemudian, pas gue mau lulus-lulusan ada kejadian lucu lagi. Kali ini yang mirip sama gue adalah Junior gue. Sayangnya karena waktu SMU gue nggak terlalu aktiv di OSIS, gue jadi nggak kenal sama Junior gue ini. Gue baru tau ada Junior yang mirip gue karena ada adiknya temen gue yang terkecoh sama gue.

Jadi gini ceritanya, karena pas kelas 3 gue ambil kelas IPS otomatis seragam Lab gue kan nggak kepake tuh, jadi gue pinjemin ke adik kelas gue. Setahun kemudian pas gue udah lulus, tuh baju Lab mo gue turunin ke adik gue sendiri. Jadi hari itu gue special datang ke sekolah buat ngambil baju Lab gue. Saat itu sekolah masih liburan kenaikan kelas, tapi ada acara outing ke luar kota. Jadi yang datang ke sekolah cuma anak-anak yang mau ikutan outing.

Pas nyampe di sekolah ternyata gue datang ke pagian, adik kelas gue itu belum datang. Adanya adiknya temen gue, sekaligus junior gue di Club Photography. Ya sudah dari pada gue bengong sendiri, gue samperin deh adiknya temen gue itu. Trus kami ngobrol-ngobrol deh.

Adiknya temen gue (ATG) : “Ngapain lo pagi-pagi ke sini?? Ikut outing yah??

Gue : “Nggak kok. Cuma mau ngambil baju Lab gue dari si A.

ATG : “Kenapa nggak ngambil pas udah masuk sekolah aja??

Gue : “Nggak bisa. Senin gue udah masuk kuliah.

ATG : “Hah?? Kuliah?? Cepet amat??

Gue : “Lha kan emang gue udah waktunya masuk kuliah.

ATG : “Ohh… Lo ambil kelas percepatan yah??"

Gue : "Iya. Abis gue malas lama-lama sekolah." (gue kirain dia nanya kenapa gue masuk kuliahnya bulan July, padahal yang lain kan bulan September.)

ATG : "Ohh... Btw, semalam si B telepon gue. Dia nangis-nangis, katanya dia abis putus sama pacarnya. Blablabla…………….


Gue kira temennya adik gue ini emang mau curhat, makanya gue manggut-manggut aja sambil berusaha jadi pendengar yang baik. Tapi makin lama gue makin nggak ngerti yang dia omongin. Udah sekitar 15 menitan dia cerita, dia tiba-tiba nanya gue.

ATG : “Eh… Lo Junior kan???

Gue : “Hehh?? Junior?? Junior siapa?? Gue Grey. Grey Sebastian.

ATG : “Hah??? Gue salah orang dong. Gue kira lo si Junior. Abis lo berdua tuh mirip banget seh. Pantesan lo nggak ngerti sama yang gue ceritain.

Gue : @#$^&* ???????

Sejak saat itu gue penasaran abis sama tampangnya Junior gue itu. Sayang sampe sekarang gue belum pernah ketemu sama dia, karena katanya dia sekolah di America.



Grey_S


Read more......

Sunday, September 6, 2009

Kata Kunci


Hapus KEKECEWAAN, tumbuhkan KEYAKINAN, PERCAYAlah,…
Lalu apa kata kunci berikutnya??

Aku butuh kata kunci berikutnya untuk segera menemukan IMPIANku yang sudah terkubur.
Aku harus segera menemukan IMPIANku, karena hanya itu satu-satunya harta karun yang tersisa untuk menyelamatkan hidupku.

COMING OUT??? Apa itu termasuk kata kunci??
Aku rasa COMING OUT adalah kata kunci terakhir, yang tidak bisa digunakan saat ini.

Aku butuh kata kunci yang lain.



Grey_S


Read more......